AWK Arogan Mediasi di Bugbug, Purwa Arsana: Lampaui Batas Tugas dan Fungsi Anggota DPD | baliberkarya.com

AWK Tak Kompeten Berikan Rekomendasi Provokatif

AWK Arogan Mediasi di Bugbug, Purwa Arsana: Lampaui Batas Tugas dan Fungsi Anggota DPD

Oleh : Baliberkarya.com | 01 Februari 2020 | Dibaca : 3813 Pengunjung

AWK Arogan Mediasi di Bugbug, Purwa Arsana: Lampaui Batas Tugas dan Fungsi Anggota DPD

sumber foto :Purwa Arsana for Baliberkarya

Baliberkarya.com-Karangasem. Polemik atas pelaporan oknum Ketua Badan Pengembang Pariwisata Desa Adat Bugbug, Karangasem (BP2DAB) ke Polda Bali atas dugaan penggelapan uang yang sempat dimediasi oleh anggota DPD RI Arya Wedakarna di Desa Adat Bugbug, Karangasem semakin tidak jelas arah penyelesaiannya. 
 
 
Alih-alih bisa menyelesaikan masalah, kedatangan AWK ke Desa Adat Bugbug, Karangasem justru mengeluarkan rekomendasi yang provokatif dan memancing amarah masyarakat Desa Adat Bugbug, Karangasem yang tidak suka dengan cara penyelesaian dan gaya bicara AWK yang dinilai arogan dan mau menang sendiri.
 
I Nyoman Purwa Arsana, salah satu Tokoh Desa Adat Bugbug, Karangasem yang juga anggota DPRD Bali dari F-PDIP yang juga turut diundang dan hadir saat pertemuan tanggal 30 Januari lalu tersebut menegaskan sangat menyayangkan kedatangan AWK ke salah satu desa tua di Bali ini justru tidak bisa menyelesaikan masalah dan bahkan justru menambah masalah baru lagi. Dari awal pembicaraan AWK sudah mengundang antipati masyarakat kami karena nada bicaranya yang keras dan arogan melenceng dari nilai-nilai dan tradisi adat di desa kami. 
 
"Saya sangat menyayangkan kenapa kasus kecil seperti ini harus mendatangkan Senator AWK ke Bugbug, seharusnya Klian Desa Adat Bugbug I Wayan Mas Suyasa melarang Ketua BP2DAB I Gede Putra Arnawa ini untuk bersurat ke AWK terkait pelaporan dirinya ke Polda Bali atas dugaan penggelapan uang di badan yang baru berdiri 3 tahun ini," katanya dalam keterangan tertulisnya yang diterima redaksi Baliberkarya.com.
 
Purwa Arsana yang juga Sekretaris Komisi III DPRD Bali ini sangat geram dengan kebijakan Klian Desa Adat Bugbug yang justru mengarahkan oknum tersebut bersurat dan meminta perlindungan kepada AWK. Purwa menambahkan bahwa seharusnya Klian Desa Adat Bugbug menghormati proses hukum yang sedang berproses baik di Polda Bali yang telah dilimpahkan ke Polres Karangasem atas laporan tokoh masyarakat Bugbug I Gede Ngurah maupun laporan kepada oknum yang sama ke Kerta Desa atas dugaan pelanggaran Awig-Awig dan Pararem BP2DAB Desa Adat Bugbug yang dilaporkan oleh I Nengah Yasa Adi Susanto. 
 
Ket Foto: Tokoh Desa Adat Bugbug, Karangasem dan Anggota DPRD Bali I Nyoman Purwa Arsana
 
 
Purwa Arsana juga menyayangkan kenapa Klian Desa Adat Bugbug tidak pernah meminta bantuan kepada para Tokoh Bugbug. Padahal di Bugbug ada banyak Tokoh yang punya kemampuan hebat dan gampang sepertinya menyelesaikan urusan kecil begini. Di Bugbug juga ada anggota DPRD Karangasem dan DPRD Bali yang bisa membantu penyelesaian kasus ini. 
 
Kebetulan di Karangasem Ketua Komisi I DPRD I Nengah Suparta  dan I Komang Mustika Jaya dari Bugbug , sedangkan dirinya yang duduk DPRD Bali di Komisi III, merasa sama sekali tidak pernah diundang dan diajak berdiskusi untuk penyelesaian kasus ini. 
 
"Kalau boleh saya simpulkan sepertinya Klian Desa Adat Bugbug ini tidak punya niat baik dan keberanian untuk menyelesaikan masalah di desa yang dia pimpin dan ada dugaan justru dia mau melindungi oknum yang dilaporkan entah dengan tujuan apa," jelas Tokoh yang berasal dari Jero Kanginan, Desa Adat Bugbug, Karangasem ini.
 
Purwa Arsana, salah satu tokoh yang didorong oleh banyak kerama Desa Adat Bugbug, Karangasem ini untuk maju menjadi Klian Desa Adat Bugbug menggantikan kepemimpinan Mas Suyasa yang sudah lebih dari 30 tahun menjadi Klian Desa Adat ini menambahkan bahwa kehadiran AWK untuk memediasi kasus di Bugbug sudah melampaui dari apa yang menjadi tugas, fungsi dan tanggungjawab seorang anggota DPD sesuai yang diamanatkan UU Nomor 13 Tahun 2019 tentang perubahan ketiga UU Nomor 17 Tahun 2014 tentang MPR, DPR, DPD dan DPRD atau UU MD3. 
 
"Jadi kalau AWK memposisikan dirinya selaku Mediator harusnya kedua belah pihak yang bersengketa menunjuk dia jadi Mediator, sedangkan ini hanya baru pihak Terlapor yakni I Gede Putra Arnawa yang menunjuk dia jadi Mediator sedangkan pihak Pelapor sama sekali tidak pernah mengamini atau menunjuk dia jadi Mediator," ungkapnya.
 
 
Parahnya lagi, disamping tidak punya legalitas jadi Mediator AWK bahkan mengeluarkan rekomendasi yang provokatif. Bahkan jika AWK punya legalitas dia juga tidak boleh memberikan putusan karena seorang Mediator tugasnya adalah membantu menyelesaikan sengketa secara damai yang tepat, efektif dan membuka akses yang lebih luas kepada Para Pihak untuk memperoleh penyelesaian yang memuaskan serta berkeadilan. 
 
Saat pertemuan tersebut AWK disamping mengeluarkan rekomendasi yang provokatif dengan memberikan arahan kepada Klian Desa Adat Bugbug agar memberikan sanksi kesepekang kepada setiap kerama yang membuka rahasia desa dan melaporkan kasus adat ke kepolisian. Parahnya AWK bahkan memprovokasi agar pihak Terlapor melaporkan balik Pihak Pelapor ke Kepolisian. 
 
"Jadi kesimpulan saya AWK tidak punya kompetensi untuk menyelesaikan masalah karena dia tidak mau memahami kasus yang sedang dia selesaikan dan parahnya dia hanya mau menang sendiri, orang lain yang mau menyanggah rekomendasinya justru dibentak-bentak dan bahkan microphone yang seharusnya dipakai Pihak Pelapor diambil paksa oleh ajudannya atas perintah AWK ini," tutup Purwa Arsana.(BB).


Oleh : Baliberkarya.com | 01 Februari 2020 | Dibaca : 3813 Pengunjung


TAGS : opini purwa arsana bug bug karangasem baliberkarya




Berita Terkait :

Denpasar, 17 Februari 2020 20:41
Pemkot Denpasar Gelar Sosialisasi Kesiapsiagaan 'Virus COVID 19 dan ASF'
Baliberkarya.com-Denpasar. Virus baru Corona Diseases (COVID 19) yang pertama muncul di Wuhan Tio ...
Denpasar, 17 Februari 2020 20:34
Diprediksi Volume Sampah Galungan Meningkat hingga 60 Persen, DLHK Denpasar Siagakan 35 Unit Armada dan 400 Personil
Baliberkarya.com-Denpasar. Perayaan Hari Suci Galungan dan Kuningan akan diperingati Umat Hindu p ...
Denpasar, 17 Februari 2020 20:26
Jelang Nyepi dan Rangkaian Pilkada Serentak, Catat Ini yang jadi Perhatian Forkopimda Denpasar !
Baliberkarya.com-Denpasar. Forkopimda (Forum Koordinasi Pimpinan Daerah) Denpasar berserta KPU da ...
Denpasar, 15 Februari 2020 21:05
Cetak Lebih Banyak Atlet Selam Berprestasi, POSSI dan PRSI Denpasar "Berkolaborasi"
Baliberkarya.com-Denpasar. PRSI (Persatuan Renang Seluruh Indonesia) Kota Denpasar kini berkolabo ...
Denpasar, 15 Februari 2020 17:08
Kasek SD 6 Ubung Bantah Pemkot Cueki Penanganan Senderan Longsor di SDN 6 Ubung
Baliberkarya.com-Denpasar. Senderan Tukad Badung yang berlokasi di belakang SDN 6 Ubung kembali m ...
Denpasar, 14 Februari 2020 21:01
Pengembangan Pelabuhan Benoa, Supadma Rudana: Harus Tetap Meneguhkan Tri Hita Karana
Baliberkarya.com-Denpasar. Untuk menunjang sektor pariwisata, pemerintah terus menggenjot engemba ...
Badung, 14 Februari 2020 20:45
Bank Mandiri dan Traveloka Luncurkan Traveloka Mandiri Card‎ Buat Generasi Milenial
Baliberkarya.com-Badung. Bank Mandiri menggandeng Traveloka untuk memperkuat bisnis di segmen par ...
Denpasar, 14 Februari 2020 17:35
Pemkot Denpasar Kampanyekan Daging Babi Aman Dikonsumsi
Baliberkarya.com-Denpasar. Merebaknya Afrika Swine Fever (ASV) yang menyerang Hewan Babi di Bali ...
Denpasar, 13 Februari 2020 21:15
Ratusan Penggemar 'Histeris Bahagia' Saat "Meet and Greet" dan Nobar Film Kajeng Kliwon
Baliberkarya.com-Denpasar. Sebelum nonton bareng (nobar) film "Kajeng Kliwon" yang dipu ...
Nasional, 13 Februari 2020 20:59
'Buntut' Kisruh di Desa Bugbug, AWK Dilaporkan ke BK DPD RI
Baliberkarya.com-Nasional. Kisruh kedatangan Anggota DPD RI Arya Wedakarna ke Desa Adat Bugbug, K ...


Berita Lainnya :

Denpasar, 17 Februari 2020 20:41
Pemkot Denpasar Gelar Sosialisasi Kesiapsiagaan 'Virus COVID 19 dan ASF'
Baliberkarya.com-Denpasar. Virus baru Corona Diseases (COVID 19) yang pertama muncul di Wuhan Tio ...
Denpasar, 17 Februari 2020 20:34
Diprediksi Volume Sampah Galungan Meningkat hingga 60 Persen, DLHK Denpasar Siagakan 35 Unit Armada dan 400 Personil
Baliberkarya.com-Denpasar. Perayaan Hari Suci Galungan dan Kuningan akan diperingati Umat Hindu p ...
Denpasar, 17 Februari 2020 20:26
Jelang Nyepi dan Rangkaian Pilkada Serentak, Catat Ini yang jadi Perhatian Forkopimda Denpasar !
Baliberkarya.com-Denpasar. Forkopimda (Forum Koordinasi Pimpinan Daerah) Denpasar berserta KPU da ...
Jembrana, 17 Februari 2020 14:49
Optimalkan Potensi Desa, Pokdarwis Gumbrih Kembangkan Wisata Kuliner dan Paket Bermain ATV
Baliberkarya.com-Jembrana. Desa Gumbrih, Kecamatan  Pekutatan  memiliki ragam potensi&n ...
Jembrana, 17 Februari 2020 14:43
Dipantau Bupati Artha, Ribuan Pelamar Ikuti Tes CPNS
Baliberkarya.com-Jembrana. Ribuan pelamar untuk formasi CPNS Kabupaten Jembrana, selama 2 hari me ...
Denpasar, 17 Februari 2020 12:56
Jelang Hari Raya Galungan Pemkot Denpasar Gelar Sidak Pasar
Baliberkarya.com-Denpasar.  Mengantisipasi lonjakan harga yang tidak wajar menjelang Hari Ra ...
Denpasar, 15 Februari 2020 21:05
Cetak Lebih Banyak Atlet Selam Berprestasi, POSSI dan PRSI Denpasar "Berkolaborasi"
Baliberkarya.com-Denpasar. PRSI (Persatuan Renang Seluruh Indonesia) Kota Denpasar kini berkolabo ...
Denpasar, 15 Februari 2020 17:08
Kasek SD 6 Ubung Bantah Pemkot Cueki Penanganan Senderan Longsor di SDN 6 Ubung
Baliberkarya.com-Denpasar. Senderan Tukad Badung yang berlokasi di belakang SDN 6 Ubung kembali m ...
Badung, 15 Februari 2020 16:00
Prihatin! Aksi Singkat Temukan 11.545 Lebih Puntung Rokok "Berserakan" di Pantai Kuta
Baliberkarya.com-Badung. Himpunan Mahasiswa Kesehatan Masyarakat (HMKM) PSKM FK Universitas Udaya ...
Denpasar, 14 Februari 2020 21:01
Pengembangan Pelabuhan Benoa, Supadma Rudana: Harus Tetap Meneguhkan Tri Hita Karana
Baliberkarya.com-Denpasar. Untuk menunjang sektor pariwisata, pemerintah terus menggenjot engemba ...

Lihat Arsip Berita Lainnya :