PENA 98 Tolak Capres Pelanggar HAM, Tuan Tanah dan Kebangkitan Keluarga Cendana

Oleh : Baliberkarya.com | 14 Maret 2019 | Dibaca : 2932 Pengunjung

PENA 98 Tolak Capres Pelanggar HAM, Tuan Tanah dan Kebangkitan Keluarga Cendana

sumber foto :Baliberkarya

Baliberkarya.com-Denpasar. Sebagai bentuk konsisten dan kebulatan tekad mendukung pasangan capres-cawapres nomor urut 01 Jokowi-Ma'ruf Amin, Persatuan Nasional Aktivis 1998 (PENA 98) mendeklarasikan sejumlah pernyataan sikap. Kelompok aktivitas 98 ini juga menunjukkan tiga poin komitmen dan sikap yakni menolak capres pelanggar HAM, menolak capres tuan tanah dan menolak kebangkitan keluarga Cendana.
 
 
Demikian pernyataan sikap PENA 98 yang disampaikan di Warung Bencingah, Denpasar, Kamis sore (14/3/2019) yang dipimpin Presidium Nasional PENA 98 Oktaviansyah. Pernyataan sikap dibacakan dua anggota PENA 98 yakni Daniar Tri Sasongko dan Anggie Casela.
 
Sikap pertama yaitu PENA 98 menolak capres pelanggar HAM. Menurut mereka seorang pemimpin Indonesia harus bersih dari catatan kelam pelanggaran HAM dan dosa-dosa masa lalu. Karena keterkaitan bahkan keterlibatan capres dalam kasus-kasus pelanggaran HAM berat di masa lalu akan menjadi contoh buruk bahkan ancaman bagi masa depan demokrasi, negara dan rakyat Indonesia. 
 
"Kami tidak ingin, anak-anak kami harus mengalami peristiwa-peristiwa berdarah, penculikan, intimidasi, teror dan penindasan serta pelanggaran-pelanggaran hak asasi manusia lainnya yang terjadi di masa lalu," ucap seluruh anggota PENA 98.
 
 
Aktivis yang dikenal berani dan getol menyuarakan aspirasinya ini mengaku tidak sudi, bangsa ini mengotori sejarahnya dengan membenarkan pelanggar HAM terbebas dari hukuman dan bahkan dibiarkan menjadi pemimpin di negeri ini. PENA 98 tidak mau, masa depan bangsa ini harus diserahkan ke tangan orang yang berlumuran darah saudaranya sendiri.
 
"Kami ingin, anak-anak kami, generasi muda saat ini bisa mewarisi negeri yang mampu memberikan keadilan, menegakkan hak asasi manusia dan terbebas dari mimpi buruk," bunyi pernyataan sikap aktivis PENA 98 ini.
 

Pernyataan kedua PENA 98 adalah menolak capres tuan tanah. Disebutkan pemimpin Indonesia bukanlah dari segelintir orang yang menguasai lahan untuk kepentingan sendiri di tengah kemiskinan jutaan orang lainnya. Tuan-tuan tanah, yang mengkooptasi lahan negara dan menguasainya untuk kepentingan pribadi tidaklah layak menjadi capres di negeri ini.
 
"Kami yakin, ketika seorang Tuan Tanah dibiarkan menjadi pemimpin di Republik Indonesia, maka ketamakan dan kehausannya akan harta dan kekuasaan akan semakin merajalela," bunyi pernyataan sikap aktivis PENA 98 ini.
 
Pernyataan Ketiga, PENA 98 menolak kebangkitan keluarga Cendana. Kontestasi politik pada pilpres kali ini sejatinya pertarungan politik masa lalu dan masa kini. Masa lalu menampilkan orang orang yang terkait erat dengan Orde Baru dari keturunan cendana, menantu hingga mantan jongos Cendana. Yang ingin mengembalikan kejayaan orde baru dengan mengusung jargon-jargon orde baru. 
 
 
Sementara masa kini adalah generasi milenial yang anti orde baru, yang menumbangkan orde baru dengan segala sistem yang pernah dijalankan oleh orde baru. Dari mulai sistem KKN, otoriter hingga menghalalkan segala cara demi kekuasaan.
 
Cara itu yang kini sedang dipertontonkan oleh calon pengusung jargon Orde Baru melalui kampanye hitam, menebar hoaks, menebar ketakutan, menebar kebohongan data demi data hingga memainkan isu agama dan RAS.
 
"Untuk itu kami sepakat PENA 98 untuk tetap mendukung calon presiden dan wakil presiden 2019 yang bukan bagian dari masa lalu, bukan pelanggar HAM, bukan penebar hoaks dan komitmen terhadap cita-cita perjuangan kami dalam agenda reformasi 98. Calon pemimpin itu ada pada pasangan no urut 01 Joko Widodo-KH.Mahruf Amin," demikian bunyi akhir pernyataan sikap PENA 98 tersebut.(BB).


Oleh : Baliberkarya.com | 14 Maret 2019 | Dibaca : 2932 Pengunjung


TAGS : politik pena 98 capres pelanggar HAM baliberkarya




Berita Terkait :

Denpasar, 18 Maret 2019 23:39
Awasi Ketat Dana Hibah, Togar Harap KPK "Gerilya" Operasi Senyap di Bali
Baliberkarya.com-Denpasar. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dikenal lembaga penegak publik yang ...
Denpasar, 18 Maret 2019 23:14
Duh Gusti! Kunjungi Kerabat. Bocah Ini Tewas Terseret Masuk Got akibat Banjir
Baliberkarya.com-Denpasar. Sungguh malang nasib bocah perempuan bernama Ibenati Lubena Salsabila ...
Jembrana, 18 Maret 2019 22:37
Serahkan Rp5,3 M bagi Petani dan Nelayan, Rai Wirajaya: Jangan Disalahgunakan untuk Pribadi
Baliberkarya.com-Jembrana. Anggota Komisi XI DPR RI, I Gusti Agung Rai Wirajaya menyerahkan  ...
Denpasar, 18 Maret 2019 21:33
Ditangkap, Konsultan Pertamanan Asal Perancis jadi Pengedar Narkoba di Bali
Baliberkarya.com-Denpasar. Petugas Kepolisian Reserse Narkoba Polresta Denpasar bersama dengan CT ...
Denpasar, 18 Maret 2019 20:58
Mantap! Kesbangpol Kota Denpasar Gelar Pelatihan Pecalang
Baliberkarya.com-Denpasar. Guna meningkatkan wawasan anggota Pecalang di Kota Denpasar tentang tu ...
Denpasar, 18 Maret 2019 20:31
Maling Tas di Mall Galeria, Bule Ausie Dituntut 5 bulan
Baliberkarya.com-Denpasar. Terdakwa asal Australia Bilal Kalache (42) dalam kasus pencurian sebua ...
Denpasar, 18 Maret 2019 20:10
Tinggalkan Hampir 2 Ribu Butir Ineks di Bandara, Pria Malaysia Divonis 7 tahun
Baliberkarya.com-Denpasar. Terdakwa Moh.Husaini Bin Jaslee (35) warga asal Malaysia ini hanya ter ...
Denpasar, 18 Maret 2019 18:27
Terseret Kasus Kepemilikan 1 Kg Sabu, Pasutri Asal Jakarta Dituntut 15 tahun
Baliberkarya.com-Denpasar. Nunu Ahmad Matin alias Farhat (29) bersama istrinya, Yulia Fahrani ali ...
Karangasem, 18 Maret 2019 17:56
Viral di Medsos, Tulamben Diterjang Banjir Lahar Dingin
Baliberkarya.com-Denpasar. Beredar hoax jika di kawasan Tulamben, Karangasem, Bali terjadi banjir ...
Denpasar, 17 Maret 2019 23:39
Gelar "specTAXcular", Wajib Pajak Diingatkan 31 Maret Batas Akhir Penyampaian SPT Tahunan
Baliberkarya.com-Denpasar. Berdasarkan total pemasukan pajak di Bali, kontribusi dari wajib pajak ...


Berita Lainnya :

Klungkung, 19 Maret 2019 09:03
Truk Tersapu Banjir Luapan Kali Unda, Dicurigai Melakukan Penambangan Liar
Baliberkarya.com-Klungkung. Sebuah truk yang ada di bekas Galian C, Desa Tangkas, Klungkung tersa ...
Buleleng, 19 Maret 2019 08:20
Gede Ngurah Wididana Tak Gentar Hadapi Gempuran Bansos Caleg DPR RI Petahana
Baliberkarya.com-Buleleng. Persaingan merebut kursi DPR RI dalam pileg 2019 terlihat semakin keta ...
Denpasar, 18 Maret 2019 23:39
Awasi Ketat Dana Hibah, Togar Harap KPK "Gerilya" Operasi Senyap di Bali
Baliberkarya.com-Denpasar. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dikenal lembaga penegak publik yang ...
Denpasar, 18 Maret 2019 23:14
Duh Gusti! Kunjungi Kerabat. Bocah Ini Tewas Terseret Masuk Got akibat Banjir
Baliberkarya.com-Denpasar. Sungguh malang nasib bocah perempuan bernama Ibenati Lubena Salsabila ...
Jembrana, 18 Maret 2019 22:37
Serahkan Rp5,3 M bagi Petani dan Nelayan, Rai Wirajaya: Jangan Disalahgunakan untuk Pribadi
Baliberkarya.com-Jembrana. Anggota Komisi XI DPR RI, I Gusti Agung Rai Wirajaya menyerahkan  ...
Denpasar, 18 Maret 2019 21:33
Ditangkap, Konsultan Pertamanan Asal Perancis jadi Pengedar Narkoba di Bali
Baliberkarya.com-Denpasar. Petugas Kepolisian Reserse Narkoba Polresta Denpasar bersama dengan CT ...
Denpasar, 18 Maret 2019 20:58
Mantap! Kesbangpol Kota Denpasar Gelar Pelatihan Pecalang
Baliberkarya.com-Denpasar. Guna meningkatkan wawasan anggota Pecalang di Kota Denpasar tentang tu ...
Denpasar, 18 Maret 2019 20:31
Maling Tas di Mall Galeria, Bule Ausie Dituntut 5 bulan
Baliberkarya.com-Denpasar. Terdakwa asal Australia Bilal Kalache (42) dalam kasus pencurian sebua ...
Denpasar, 18 Maret 2019 20:10
Tinggalkan Hampir 2 Ribu Butir Ineks di Bandara, Pria Malaysia Divonis 7 tahun
Baliberkarya.com-Denpasar. Terdakwa Moh.Husaini Bin Jaslee (35) warga asal Malaysia ini hanya ter ...
Denpasar, 18 Maret 2019 18:27
Terseret Kasus Kepemilikan 1 Kg Sabu, Pasutri Asal Jakarta Dituntut 15 tahun
Baliberkarya.com-Denpasar. Nunu Ahmad Matin alias Farhat (29) bersama istrinya, Yulia Fahrani ali ...

Lihat Arsip Berita Lainnya :