Leko Tarian Langka Asli Jembrana Mulai Dibangkitkan

Oleh : baliberkarya | 06 Maret 2018 | Dibaca : 2006 Pengunjung

Leko Tarian Langka Asli Jembrana Mulai Dibangkitkan

sumber foto :baliberkarya

Baliberkarya.com-Jembrana. Kesenian Leko merupakan salah satu kesenian tradisional yang cukup tua di Jembrana dan nyaris punah.
 
 
Kesenian yang tergolong langka ini, saat hanya bisa ditemui di Banjar Pancardawa, Kelurahan Pendem, Kecamatan Jembrana. Tarian tradisional diiringi dengan musik tradisional ini hampir menyerupai musik tradisional bumbung.
 
Seperti kesenian lainnya di Jembrana, Gamelan yang digunakan berbahan dasar dari bambu. Dari informasi masyarakat berkembangnya Leko, kesenian tari dan gamelan ini diciptakan sekitar tahun 1915.
 
Nada serta alunan iringan mengarah ke Legong Keraton. Seiring berjalannya waktu, kesenian ini kalah populer dengan dengan kesenian lainnya dan semakin sedikit yang menggelutinya.
 
Namun hingga kini kesenian Leko masih mampu bertahan. Bahkan beberapa kali, kesenian langka ini pentas di Pesta Kesenian Bali (PKB).
 
Bangkitnya kesenian kuno ini, dimulai di era Bupati Jembrana Ida Bagus Indugosa. Pada saat itu, sejumlah kesenian kuno yang sudah jarang ditemui kembali dihidupkan dengan pembinaan dan ruang untuk pentas di ajang event-event kesenian. Bahkan tampil saat even budaya PKB.
 
 
Kini, beberapa penari sudah berusia sepuh.  Diantara  para penari itu kini sudah tak sekuat dulu lagi. Sehingga untuk menari sudah tidak mampu.
 
Salah satu penggiat seni Leko, I Nyoman Dika, mengungkapkan  kesenian Leko ini kendati tidak ada catatan pasti, namun secara turun menurun kesenian ini diketahui diciptakan sekitar tahun 1915.
 
Dari penuturan para pengelingsir kesenian Leko sudah ada jauh sebelum Indonesia Merdeka. Kesenian ini tercipta bermula dari masyarakat agraris di Pendem seusai menanam padi di lahan sawahnya.
 
Setelah melakukan tahap perabasan padi,  sembari melepas lelah usai bercocok tanam, mereka membuat gamelan dari bambu. Bahan yang mudah ditemui saat itu. Selanjutya tetabuhan dari hasil alat musik bambu itu mereka sebut dengan Leko.
 
Dari penuturan, pencipta musik gamelan tradisional Leko ini bernama Wayan Tragi. Kemudian dibantu temannya, Wayan Dresta membantu mengembangkan kesenian itu.
 
keterangan : seni leko mirip dengan tarian legong/nett
 
Awalnya menurutnya, hanya berupa gamelan saja. Namun seiring berjalannya waktu, kesenian gamelan itu berkembang dengan tarian. Dalam musik Leko, ada sejumlah istilah. Seperti Sebitan Penyalin, Ngendih-ngendih api dan Cunguh Landak. Istilah itu secara turun temurun masih digunakan hingga saat ini dan diterapkan dalam gamelan.
 
Berlanjut pada tarian. Secara umum, tarian Leko tidak terlalu beda jauh dengan tarian Legong. Setelah kesenian ini berkembang, bertambah kesenian dari alat bamboo lain yang tercipta seperti Bumbung Grantang dan Bumbung Kepyak.
 
 
Diakui, di jaman modern ini, regenerasi seni Leko ini memang sangat susah. Para remaja terutama di bagian menabuh atau penabuh gamelan kurang meminati. Tetapi untuk tarian, para generasi muda sudah mulai banyak yang berminat.  
 
Kesenian langka ini masih mendapat tempat bahkan menjadi perhatian tamu-tamu dari luar negeri. Sejumlah pemerhati kesenian ini di Pancardawa secara konsisten melestarikan Leko.(BB) 


Oleh : baliberkarya | 06 Maret 2018 | Dibaca : 2006 Pengunjung


TAGS : seni leko, jembrana, baliberkarya




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Badung, 23 April 2018 22:05
Kedua Paslon Sempat Lobi, Partai Berkarya 'Komit Menangkan' Mantra-Kerta
Baliberkarya.com-Badung. DPW Partai Berkarya Provinsi Bali menggelar konsolidasi dan silaturahmi ...
Klungkung, 23 April 2018 21:31
Dekat Dengan Rakyat, Garda Pemuda NasDem Klungkung Gelar Pengobatan Gratis
Baliberkarya.com-Klungkung. DPD Garda Pemuda NasDem Klungkung Senin (23/4/2018) bertempat di ...
Jembrana, 23 April 2018 20:26
Lahir dari Kerinduan Rakyat, Kemenangan Mantra-Kerta 'Tak Bisa Dibendung'
Baliberkarya.com-Jembrana. Calon Gubernur Bali Nomor Urut 2, Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, m ...
Jembrana, 23 April 2018 20:21
Mimih Ratu! Warga "Inguh" Diserang Lalat Kandang Ayam
Baliberkarya.com-Jembrana. Sejak sepekan belakangan ini warga Dusun Munduk Ranti, Desa Tukadaya, ...
Jembrana, 23 April 2018 20:15
Sentil Reklamasi Teluk Benoa, Koster Dinilai Arogan dan Remehkan Rakyat Bali
Baliberkarya.com-Denpasar. Budayawan Bali dan Pinisepuh Perguruan Sandhi Murti I Gusti Ngurah Har ...
Jembrana, 23 April 2018 20:10
Simakrama Sempat Ditekan, Bukti Mantra-Kerta 'Sangat Kuat' dan 'Ditakuti Kubu Lawan'
Baliberkarya.com-Jembrana. Calon Gubernur Bali Nomor Urut 2, Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, m ...
Denpasar, 23 April 2018 17:38
Dibalut Wafer Tango, Kurir Narkoba Ini Bawa 2930 Butir Ekstasi ke Bali Diupah Rp5 Juta
Baliberkarya.com-Denpasar. Pasca ditangkap Direktorat Narkoba Kepolisian Polda Bali, kurir ekstas ...
Denpasar, 23 April 2018 17:09
Denpasar 'Godok' Dua Ranperda Pariwisata Budaya dan Retribusi Tera Ulang
Baliberkarya.com-Denpasar. Pembukaan Sidang Paripurna DPRD Kota Denpasar yang mengagendakan Lapor ...
Denpasar, 23 April 2018 16:51
400 Rejang Renteng Meriahkan Gebyar PAUD Kota Denpasar 2018
Baliberkarya.com-Denpasar. Puncak perayaan Gebyar Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Kota Denpasar ...
Jembrana, 23 April 2018 16:37
Dibutuhkan Warga, Program Kerja Mantra-Kerta Dinilai 'Jauh Lebih Realistis'
Baliberkarya.com-Jembrana. Calon Gubernur Bali Nomor Urut 2, Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, m ...

Lihat Arsip Berita Lainnya :