Leko Tarian Langka Asli Jembrana Mulai Dibangkitkan

Oleh : baliberkarya | 06 Maret 2018 | Dibaca : 2460 Pengunjung

Leko Tarian Langka Asli Jembrana Mulai Dibangkitkan

sumber foto :baliberkarya

Baliberkarya.com-Jembrana. Kesenian Leko merupakan salah satu kesenian tradisional yang cukup tua di Jembrana dan nyaris punah.
 
 
Kesenian yang tergolong langka ini, saat hanya bisa ditemui di Banjar Pancardawa, Kelurahan Pendem, Kecamatan Jembrana. Tarian tradisional diiringi dengan musik tradisional ini hampir menyerupai musik tradisional bumbung.
 
Seperti kesenian lainnya di Jembrana, Gamelan yang digunakan berbahan dasar dari bambu. Dari informasi masyarakat berkembangnya Leko, kesenian tari dan gamelan ini diciptakan sekitar tahun 1915.
 
Nada serta alunan iringan mengarah ke Legong Keraton. Seiring berjalannya waktu, kesenian ini kalah populer dengan dengan kesenian lainnya dan semakin sedikit yang menggelutinya.
 
Namun hingga kini kesenian Leko masih mampu bertahan. Bahkan beberapa kali, kesenian langka ini pentas di Pesta Kesenian Bali (PKB).
 
Bangkitnya kesenian kuno ini, dimulai di era Bupati Jembrana Ida Bagus Indugosa. Pada saat itu, sejumlah kesenian kuno yang sudah jarang ditemui kembali dihidupkan dengan pembinaan dan ruang untuk pentas di ajang event-event kesenian. Bahkan tampil saat even budaya PKB.
 
 
Kini, beberapa penari sudah berusia sepuh.  Diantara  para penari itu kini sudah tak sekuat dulu lagi. Sehingga untuk menari sudah tidak mampu.
 
Salah satu penggiat seni Leko, I Nyoman Dika, mengungkapkan  kesenian Leko ini kendati tidak ada catatan pasti, namun secara turun menurun kesenian ini diketahui diciptakan sekitar tahun 1915.
 
Dari penuturan para pengelingsir kesenian Leko sudah ada jauh sebelum Indonesia Merdeka. Kesenian ini tercipta bermula dari masyarakat agraris di Pendem seusai menanam padi di lahan sawahnya.
 
Setelah melakukan tahap perabasan padi,  sembari melepas lelah usai bercocok tanam, mereka membuat gamelan dari bambu. Bahan yang mudah ditemui saat itu. Selanjutya tetabuhan dari hasil alat musik bambu itu mereka sebut dengan Leko.
 
Dari penuturan, pencipta musik gamelan tradisional Leko ini bernama Wayan Tragi. Kemudian dibantu temannya, Wayan Dresta membantu mengembangkan kesenian itu.
 
keterangan : seni leko mirip dengan tarian legong/nett
 
Awalnya menurutnya, hanya berupa gamelan saja. Namun seiring berjalannya waktu, kesenian gamelan itu berkembang dengan tarian. Dalam musik Leko, ada sejumlah istilah. Seperti Sebitan Penyalin, Ngendih-ngendih api dan Cunguh Landak. Istilah itu secara turun temurun masih digunakan hingga saat ini dan diterapkan dalam gamelan.
 
Berlanjut pada tarian. Secara umum, tarian Leko tidak terlalu beda jauh dengan tarian Legong. Setelah kesenian ini berkembang, bertambah kesenian dari alat bamboo lain yang tercipta seperti Bumbung Grantang dan Bumbung Kepyak.
 
 
Diakui, di jaman modern ini, regenerasi seni Leko ini memang sangat susah. Para remaja terutama di bagian menabuh atau penabuh gamelan kurang meminati. Tetapi untuk tarian, para generasi muda sudah mulai banyak yang berminat.  
 
Kesenian langka ini masih mendapat tempat bahkan menjadi perhatian tamu-tamu dari luar negeri. Sejumlah pemerhati kesenian ini di Pancardawa secara konsisten melestarikan Leko.(BB) 


Oleh : baliberkarya | 06 Maret 2018 | Dibaca : 2460 Pengunjung


TAGS : seni leko, jembrana, baliberkarya




Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Badung, 23 Januari 2019 22:05
Raih 2 Award, Royal Tulip Springhill Resort Jimbaran Makin Favorit dan Disukai Wisatawan
Baliberkarya.com-Badung. Seiring meningkatkan kunjungan wisatawan ke Bali, tingkat hunian (okupan ...
Nasional, 23 Januari 2019 21:43
AJI Kecam 'Remisi' Susrama, Terpidana Pembunuhan Jurnalis
Baliberkarya.com-Nasional. Presiden Joko Widodo memicu kekecewaan komunitas pers karena memberika ...
Nasional, 23 Januari 2019 21:22
Sulawesi Selatan 'Lautan' Banjir : 8 Tewas, 4 Hilang dan Ribuan Warga Mengungsi
Baliberkarya.com-Nasional. Hujan berintensitas tinggi disertai angin kencang dan gelombang pasang ...
Denpasar, 23 Januari 2019 20:41
Sidak, Tim GDN Denpasar Masih Temukan ASN Tanpa Tanda Pengenal
Baliberkarya.com-Denpasar. Tim Gerakan Disiplin Nasional (GDN) Kota Denpasar yang dikoordinir Bad ...
Jembrana, 23 Januari 2019 20:27
Konsleting, Motor 'Jadul' Hangus Terbakar Gegerkan Warga
Baliberkarya.com-Jembrana. Sepeda motor jadul yang melintas di jalan pedesaan tiba-tiba saja terb ...
Badung, 23 Januari 2019 19:04
'Sales Mission' ke India, BPPD Badung Optimis Datangkan 800 Ribu Wisatawan
Baliberkarya.com-Badung. Mengawali kegiatan promosi luar negeri tahun 2019, Dinas Pariwisata Badu ...
Badung, 23 Januari 2019 18:35
Dituding Kaku Tak Mendukung Raperda Kontribusi, Ini Jawaban Tegas GM Bandara Ngurah Rai
Baliberkarya.com-Badung. Terkait pemberitaan beberapa media cetak maupun online yang menyebutkan ...
Badung, 23 Januari 2019 18:23
Budayakan Sehat Tanpa Narkoba, Lapas Kerobokan Gelar Turnamen Futsal se-Badung Denpasar
Baliberkarya.com-Badung. Lapas Klas IIA Kerobokan akan menyelenggarakan ”TURNAMEN FUTS ...
Internasional, 23 Januari 2019 18:11
Hadiri World Economic Forum 2019, Indonesia Bersiap Hadapi Revolusi Industri ke-4
Baliberkarya.com-Internasional. Lebih dari 3,000 partisipan dari ranah pemerintahan, warga sipil, ...
Denpasar, 23 Januari 2019 17:29
Rumah di Perum Permata Arsandi Ludes Terbakar, Diduga Kompor Menyala saat Ditinggal Pergi
Baliberkarya.com-Denpasar. Peristiwa kebakaran di perumahan dengan padat penduduk kembali terjadi ...

Lihat Arsip Berita Lainnya :